Ternyata Logo Kepala Bonek Asli Arek Ngalam Ker!

Salah satu pahlawan kemerdekaan yang cukup dikenal di Lamongan yakni Kadet Soewoko. Dia dikenal dengan kisah perjuangannya yang sangat heroik ketika menghadapi agresi Belanda ke-II pada 1949.

Soewoko sebenarnya bukan asli Lamongan, tetapi kelahiran Desa Lumbangsari Kecamatan Krebet Malang pada 1928. Setelah lulus sekolah kadet di Malang, dia kemudian ditugaskan menjadi komandan regu I seksi I kompi I pasukan tamtama Kdm (Kodim) Lamongan.

Dia meninggal pada 9 Maret 1949 dalam suatu pertempuran yang sengit melawan tentara Belanda di wilayah Desa Gumantuk Kecamatan Sekaran. Berarti dia meninggal pada usia yang baru 21 tahun dan belum menikah.

Berdasarkan catatan sejarah Kodim 0812 Lamongan, kisah nyata yang heroik perjuangan Kadet Soewoko tersebut terjadi pada hari Minggu, 9 Maret 1949 menjelang siang. Ketika sedang beristirahat di sebuah langgar di Desa/Kecamatan Laren, regu Kadet Soewoko mendapat laporan penduduk kalau ada truk tentara Belanda yang terperosok di parit wilayah Desa Parengan (dulu masuk Kecamatan Sekaran, sekarang masuk Kecamatan Maduran). Truk tersebut mengangkut 12 serdadu Belanda.

Saat itu anggota regu Soewoko berjumlah delapan orang, namun hanya memiliki 7 senjata api peninggalan Jepang. Mereka kemudian sepakat akan menyerang tentara Belanda tersebut. Satu anggotanya bernama Soemarto ditinggal karena jumlah senjata hanya tujuh.

Regu Soewoko kemudian naik perahu dan menyusuri tangkis Bengawan Solo sebelah utara menuju lokasi serdadu Belanda yang kemudian diketahui dari pasukan gajah merah. Para Belanda tersebut melepas bajunya dan hanya memakai halsduk (kacu leher) warna merah.

Regu Soewoko kemudian merayap melewati kebun bengkowang mendekati lokasi Belanda yang berada di tempat terbuka di tengah sawah tersebut. Mereka sepakat akan menyerang dengan tembakan salvo kalau sudah sampai jarak tembak yang tepat.

Begitu mendekati sasaran tembak, tiba-tiba datang truk power wagon berisi penuh serdadu Belanda untuk membantu truk yang terperosok parit itu. Sehingga kekuatan Belanda menjadi berlipat sekitar 37 orang.

Meski kekuatan lawan berlipat, ternyata regu Soewoko tidak nyiut nyalinya. Mereka tetap melakukan serangan gencar. Beberapa serdadu Belanda langsung terjungkal ditembak regu Soewoko.

Serdadu Belanda panik dan melakukan perlawanan memakai senjata yang lebih lengkap dan modern. Regu Soewoko menjadi terdesak. Mereka kemudian berencana mundur. Tetapi upaya tersebut tidak bisa dilakukan, karena diam-diam sebagian serdadu Belanda melakukan taktik penghadangan dengan bergerak memutar ke belakang regu Soewoko. Merasa terkepung, Soewoko memutuskan menerobos kepungan musuh meuju Desa Gumantuk Kecamatan Sekaran.

Dua orang anggota regu berhasil menerobos kepungan musuh, satu orang pura-pura mati dan nahas bagi Soewoko yang tertembak kedua bahunya dan tergeletak tidak mampu melakukan perlawanan.

Beberapa serdadu Belanda kemudian mendekati dan menanyakan namanya dengan bentakan. Soewoko pada saat itu mengaku bernama Soewignyo. Dia kemudian diajak ikut ke pos Belanda di Sukodadi tetapi tidak mau. Dia bahkan berkata ”Saya tidak mau menyerah, bunuh saya..!. Serdadu Belanda marah, kemudian menusuk dada kiri Soewoko dan ditembak pipinya sehingga langsung gugur. Dia bersama tiga anggota regunya yang lain yang gugur dalam pertempuran itu langsung dimakamkan oleh warga setempat di desa itu tanpa dimandikan karena dinilai mati syahid. Adegan heroik itu disaksikan anggota regunya yang pura-pura meninggal. Jenazah Kadet Soewoko bersama tiga temannya tersebut kemudian dipindah ke taman makam pahlawan Kusuma Bangsa Lamongan.

Kisah heroik Kadet Soewoko tersebut kemudian diabadikan dengan dibangunnya patung Kadet Soewoko pada 1975 dan kata-katanya terakhir juga dipahatkan di patung tersebut. Patung itu terletak di pintu masuk Kota Lamongan sebelah timur. Salah satu jalan protokol di Kota Lamongan juga diberi nama Jalan Soewoko. ”Empat anggota regu Kadet Soewoko yang yang masih hidup, kemudian bertugas ke luar Lamongan, ada yang di Bandung, Jakarta, dan Malang,” kata Pasi Teritorial Kodim 0812 Lamongan, Kapten Arh GN Putu Ardana.

Wajah Kadet Soewoko ternyata kemudian juga menjadi inspirasi logo group suporter Bonekmania Persebaya Surabaya dan LA Mania Persela Lamongan. Kalau Bonekmania memakai ikat kepala, sedangkan untuk LA Mania memakai blangkon. ”Logo Bonekmania dan LA Mania tersebut dibuat oleh warga Lamongan bernama Ridwan, warga keset dekat patung Kadet Soewoko. Gambarnya sebagai pemenang dalam lomba pembuatan logo bonekmania yang digelar Jawa Pos sekitar 1986, begitu pula dengan LA Mania. Dia membuat gambar logo tersebut memakai inspirasi wajah patung Kadet Soewoko tersebut,” ungkap ketua LA Mania, Ainy Hidayat.

Dayat menambahkan, dulu setiap tahun digelar napak tilas Jadet Soewoko setiap menjelang 17 Agustus, tetapi sayang, sejak 1992 kegiatan tersebut tidak pernah digelar lagi.

So masih pantaskah bonek terus menerus mencela leluhurnya!!!!!

Wes, itreng gak?

Ayas oleh teko kanyab sumber……..

Salam Satoe Jiwa

About these ads

135 Komentar

  1. ayas seneng moco artikel umak,mbois dan mencerdaskan aremania..salam satu jiwa..!

    • iku membuktikan seng duwe blog iki juga agak cerdas sedikit lah sam……(huuuuuuuuu…..sombooooooooooong) Hahahahaha……
      tengkyu kunjungane sam juragan baut……….

      • benyak colok kabbih gk ngerti sok ngerti kabeh dasar arek waria kementus…….!
        hahhahahahahahahhahahah……!
        anjing….!
        salam satu nyali wani…!
        AQ IKI BONEK CAK ASLI SUROBOYO COK

      • hehehehe tak tanggepi karo ngguyu ae komen be’en cak! wani njarah, mergo wedi mati…….

      • HEH DOMPEZ AREK BONEK DASAR LAK AREK GUOBLOK JENENGE KOMENTAR IKU Y NGOMENT I SING DI BAHAS KOK KOMENT E G NYAMBUNG SEKOLAH TA GAK KOEN IKU….???????????

      • salam mu iku ae urit2 kera ngalam…. cok

    • Opo Sakiiit…. JIwa……
      hahahhhhahhahah……

      • GOBLOK G ENTHOS MOCO ANCENE BOEK G SEKOLAH…………!!!!!!!!!!!!!!!

      • dancok malang gc tau sklh sa’akene cah2…..?

    • wocoen sing nggenah yo ker (A)..

      http://bajulijo.net/2011/07/ndas-mangap-sebuah-trilogi-bagian-3-habis-boediono/

  2. masuk sam broo,, tp kok yo ngono kenob iseh ae sirik dengan kita..

    • Hahahaha kompensasi untuk menutupi kekurangan individu iku macem2 carane. salah satunya karo merasa dirinya yang ter dan ter……(terbaik, terkuat, terbanyak dan ter lainnya….) Makane ayas sebagai Aremania tidak mau menyebut diriku (sebagai Aremania) yang terbaik, terkuat, terbanyak dll……karena ayas lebih seneng menjadi yang lebih baik saja, sehingga selalu ada perbaikan dari yang kemarin. Oyi?

    • yo Raimu iku seng iri…
      ngomong gak diatur………

      • LHA WES TERBUKTI NGONO LHO MOSOK LOGO AE DISUMBANG WONG LAMONGAN DASAR G KREATIP……………….!!!!!!!!!!!!!!!!

  3. kiro2 arek sg biasa sok jagoan iku ngerti gak yo sejarah e logo yg dipakai….tengkiu juned

    • waaaaaaaaaah lek perkoro ngerti opo gak enko tak takonane wong2 iku siji2, baru enko ngerti.hehehehehe……..kembali tengkyu sam Erwin

  4. tibak e yo nge fans wong malang aslin e…..hehehehehehehe

    • hahahahahaha baru itreng tah?

  5. turut nimbrung …………..
    kipa loup harajes e ikuw,,,,, cek itreng nawak2 ikuw sopo sakjane asal e logo ne,,,,, jarno ura ngablak ae…. hehehe…..
    ayas ikut seneng artikel e kipa…… ~ SASAJI ~

    • iso2 wong Ayabarus dewe kadit itreng malahan sejarah iki, biasa kebiasaan pagliat alias tiru2 iku wes asaib nang kono iku

  6. Hmm ayas itreng iku sam TMP Kusuma Bangsa , cb mben lek nang ojob tak mampir kono. takon wong2 kono ..

    • oyi, ojo lali lnyekar lek pas mrono. hehehehehe mumpung posoan………….

  7. Salam,
    Tulisane mbois ker, cuman ijis ayas idew karo umak……hihihiihh, mbok ojok mendelik nang aku sam……

    • hahahahaha iki digawe seng komene kurang mbois ae seng tak pendelik’i.makane lek komen seng mangandung mbois ae…..wkwkwkwkwkwk
      seng penting sak jiwo ae kan?

    • Kueren pooool…:D

  8. harajes di halokes gak ono iku,gurunegak lanek Soewoko,wrhe suwoko dodol es. Tapi sip harajes e sam,ayas dadi itreng. Mugo2 ae mene gak ono wong ayabarus sing ngaku nek SINGONE AREMA iku sing ucul seko BONBINe kono..oyi, SALAM 1 JIWA

    • mungkin Indonesia iki wes kakean pejuan, makane gak siji2 diungkap nang sejarah pelajaran halokes, tapi seng nyoto soewoko kera krebet iki wes dadi legenda perjuangan e wong Lamongan. patung e malah sampek ngadeg dengan gagahnya nang Lamongan………bukti. perkoro wong Ayabarus…………hehehehe sak karep ae lah

    • BUKTI LAK SEJAK TAHUN 1949 WONG MALANG WES WANI NGLURUK NAG LUAR KANDANG………………….

      • iyo …nglurug nang joboe kandang wedus,bebek,mentok,sapi….arema motor tuwek halokeso disek…komentmu kadit berkualitas…ngetarani awkmu sek licek….
        cok…..ngelu ndasku blajar walikan…

  9. huwahahahaha… ayas moco koment kabeh iku ucul2 n kipa2 looooop..
    sori rek, mosok ongis nade asale soko bonbin? yo ga mboiz ta, hahahahaha….. kita iki asli ngalam coy, pokoke arema itajes… sasaji dulur…
    oh ya, pesen ya, ayas wingi liat kenob2 mania bagi2 takjil d graha pena. sorry bukanx nyontoh ataw ga pnya ide, tapi ga ada salah ne kan kalo kita nyontoh yg baik2, so… kapan Arema Indonesia ada bagi2 takjil gratiz? wkwkwkwk…. berbagi hati rulud :)

    • Lek ongis e asala teko bonbin iku seng wes kuthuk, tapi asio kuthuk lek dimusuhno oyob yo sek osi nganem thok wes. Lha asale ongis kan oket alas gung lewang lewung………

    • AREMA Y DW MASKOT ONGIS SAM LAK G SALAH Y NADE LHA TAU KT MANGAN AREK, LHA IKU SING DI SENGKALING DIKEK I TAUFIK KEMAS&AGUM GUMELAR JARE LHA BIYEN TAU DIARAK MUBENG GAJAYANA D KRANGKENG D NDUWURE TREK PAS AREMA MAIN MUSUH PERSIKOTA LAK G SALAH SKOR E 3-2 LAK G 3-1 POKOK E MENANG AREMA……………….

    • ucul ucul kipa kipa…..wakakakakak……

    • nyantai ae sam lek AREMA logo e ongis iku masalah e AREMA lahir 11 Agustus 1987, kebetulan sama dg horoskop Leo, dadi karo sam ikul ambek ovan tobing logo arema digawe singo sam .
      545471

  10. baru itreng ayas :)

    • “karo manthuk manthuk iki mestine…………..?”kan wes itreng……….

      • Jancok endi dibanding Bonek? seng mateni kancane dewe, seng njarah gorengane wong, seng mateni wong dodolan es degan demi es degan gratis?Hahahaa ngoco disek cak!
        iki loh conto nyata kejancok’anmu Bonek……..

        http://www.tribunnews.com/2012/01/30/polisi-ringkus-4-oknum-bonek-perampas-hp-milik-bonek

        Polisi Ringkus 4 Oknum Bonek Perampas HP Milik Bonek

        TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA – Di saat pendukung Persebaya berusaha memperbaiki citra mereka , empat oknum bonek malah sengaja berbuat kriminal. Parahnya, mereka mengincar korban yang juga anggota bonek. Sudah tiga kali komplotan ini merampas barang milik bonek lain.

        Ketiga oknum bonek itu adalah Agus Sudarko (25), warga Jalan Sepanjang Bader, Sidoarjo; Fandi Wibisono (29), warga Jalan Pulo Wonokromo, Anggi Wijanarko (26), warga Jalan Kedung Turi, Taman, Sidoarjo dan Hari (21), warga Sepanjang, Sidoarjo.

        Dijelaskan Kasat Reskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Farman, melalui Kanit Jatanum, AKP Yunus Saputra, pihaknya berhasil menangkap Hari, namun tiga bonek lainnya berhasil kabur.

        “Hari ditangkap hanya beberapa saat setelah merampas ponsel milik Affandi,” tegasnya, Senin (30/1/2012).

        Perampasan ini sendiri terjadi di sekitar Stasiun Gubeng pada 10 April 2011 silam. Kala itu mereka baru saja menyaksikan pertandingan Persebaya di Stadion Gelora 10 November. Mereka nggandol truk ke arah Selatan. Kebetulan di atas truk ada Afanddi yang juga usai menyaksikan pertandingan Persebaya.

        “Saya lihat dia membawa ponsel. Kami kemudian meminta ponsel punya dia. Tapi dia melawan,” ujar Fandi.

        Penolakan itu membuat keempatnya kesal. Mereka mengeroyok Fandi hingga babak belur. Ponsel merek Vittel milik Fandi pun mereka rampas.

        Mereka lantas turun dari truk di sekitar Jalan Ahmad Yani. Korban kemudian melaporkan kejadian itu kepada polisi yang berpatroli. Polisi menangkap Hari di Jalan Ahmad Yani, sedangkan ketiga tersangka lain kabur.

        “Awalnya kami tidak tahu kalau Hari ditangkap polisi. Kami pikir posisi kami aman. Tapi ternyata polisi masih mencari kita,” ujar Agus, pemuda yang sehari-hari bekerja sebagai kernet itu.
        maneh yo……http://nasional.inilah.com/read/detail/1817043/warga-pasuruan-tewas-dianiaya-bonek
        INILAH.COM, Pasuruan – Abdul Fajar (52), warga Dusun Ngayunan, Desa Kedungringin, Kecamatan Beji, Kabupaten Pasuruan tewas diduga akibat dikeroyok puluhan bonek.

        Kades Kedungringin Najib Setiawan menceritakan, sebelum menghembuskan nafas terakhirnya di RSU dr Soetomo Surabaya, bapak 4 anak ini juga sempat menjalani perawatan medis selama 2 malam 1 hari. Pria yang dikenal ramah dan baik hati ini akhirnya tak tertolong akibat luka yang dialaminya amat parah.

        “Korban dikeroyok bonek pada hari Minggu (8/1/2012) sekitar pukul 15.00 WIB, mas. Saat itu memang lagi ada pertandingan Persebaya melawan PSM. Kejadian itu bermula, ketika puluhan bonek menjarah pedagang es degan di sebuah SPBU di Gedangan, Sidoarjo. Merasa kasihan, korban lantas mengingatkan bonek,” ujar Najib Setiawan, Selasa (10/1/2012).

        Lantaran tak terima diingatkan saat melakukan penjarahan, ungkap Najib, para bonek langsung melemparkan batu paving ke truk colt diesel yang dikendarai korban. Merasa nyawanya terancam, Abdul Fajar yang saat itu tengah mengisi solar di SPBU lantas lari keluar. Namun nahasnya, ketika dikejar-kejar, dia terjatuh dan menjadi bulan-bulanan puluhan bonek.

        “Kepalanya mengalami gegar otak dan matanya lebam-lebam akibat penganiayaan itu. Korban sempat dirawat di rumah sakit di daerah Sidoarjo, sebelum dirujuk ke RSU dr Soetomo. Nahas bagi dia, karena pada Senin (9/1/2012) malam sekitar pukul 19.30 WIB, korban akhirnya meninggal dunia. Jenazahnya tiba di rumah duka pukul 22.00 WIB tadi malam,” jelasnya.

        Setelah dimandikan dan disalati, jenazah Abdul Fajar kemudian dimakamkan di tempat pemakaman umum (TPU) di desanya. Pemakaman korban pun diiringi isak tangis anggota keluarga dan para tetangga dekat.

        Bahkan Bella, mahasiswi semester II Universitas Negeri Malang, yang tak lain putri kesayangan korban, tak henti-hentinya meneteskan air mata. [beritajatim.com]
        hadoooooooooooh………iki jenenge jerok bosok mangan jerok bosok…….hahaha…..sorry loh yo, ojo nesu, mergo seng nggarai awakmu dewe loh yooooo…….

  11. anda salah besar yang betul tuh kyak gini bkan kyak gtue …
    tuh kan hanya mirip ama dia …
    Rambut panjang terurai terikat syal hijau dan terpampang tulisan persebaya, kerap dijumpai di spanduk-spanduk,poster, bahkan sampai stiker jalanan yang menempel di mobil atau roda dua. Namun sedikit yang mengerti, apalagi generasi baru pendukung persebaya saat ini, kalau figur di gambar tersebut benar- benar seorang bonek sejati yang memberi dukungan dengan sepenuh hati.

    Sosok pria itu bernama Abdullah yang dulunya akrab dikenal luas dengan panggilan cak Doel. “Awalnya guyonan diantara senior-senior saat sedang menggambar simbol bonek. iki lo persis Doel!!!. saat itu juga, foto saya langsung di scan dan copynya di berikan pada Jawa Pos sebagai ciri khas Bonek. Saya juga tidak menyangka kalau gambar itu masih bertahan sampai sekarang”, cetus pria yang baru menunaikan ibadah haji ke tanah suci Mekkah awal tahun ini.

    Karena itu, cak Doel yang menegaskan hatinya masih di Persebaya hingga kini, menyayangkan kalau sampai ada perpecahan diantara pendukung persebaya. “Perasaan saling jaga dan saling menghormati yang hilang saat ini antara generasi tua dan muda. Akibatnya seperti sekarang, justru muncul rasa antipati dari masyarakat jika mendengar kata bonek,” tuturnya.

    Berkaca pada masa silam saat Bonek masih bersatu tidak terpecah-pecah dalam beragam elemen seperti saat ini, cak Doel mengatakan banyak figur terbaik yang dimiliki Persebaya. Bukan hanya di kalangan pemerintahan juga di level tokoh masyarakat, banyak yang menjadi figur panutan. Seperti almarhum 2 mantan walikota Surabaya,Poernomo Kasidi dan Soenarto Soemoprawiro, ataupun Almarhum H.Santo dan H.Agil H.ahli. Menurut cak Doel, belum muncul figur pengganti-pengganti seperti mereka.

    “Solusinya, kita harus bicara dengan hati dan pemikiran yang dingin serta mencari yang terbaik. Olahraga tidak bisa dicampurkan dengan politik. Dan, jangan sekali-sekali bersembunyi dibalik suporter. Itu kenyataan yang ada saat ini,” keluhnya.

    Tindakan spontan seperti apa yang dilakukan Poernomo Kasidi berdiri di tengah kerumunan massa memisah konflik antara Bonek dengan suporter maung Bandung,pendukung Persib masih membekas erat dalam ingatannya. Karena itu, cak Doel sangat berharap muncul figur yang rela berkorban demi Persabaya.

    Bahkan cak Doel rela turun gunung lagi asal ada hitam diatas putih, semua elemen suporter berkumpul dengan melepas benderanya masing-masing.”Saya menilai kordinator yang harus bertanggung jawab kalau ada aksi negatif yang dilakukan suporternya. Jangan hanya menggunakan akal,hati nurani juga harus dipakai.Bagaimanapun juga, mereka adalah adik-adik kita yang kita harapkan bisa jadi penerus kita dalam mendukung persebaya,” Pungkasnya.

    Uneg-uneg pria drop out di kelas 1 smp lantaran tidak ada biaya tersebut, selama ini hanya bisa dipendam. Apalagi rekan-rekan yang senasib saat masih mendukung Persebaya lalu dinilai turut bertanggung jawab pada situasi seperti saat ini.”Pentolan-pentolan elemen suporter dulunya adalah rekan-rekan saya juga. Bukannya ingin memvonis, tapi saya ingin mereka melepaskan perasaan saling benar sendiri dibanding yang lain. Kita sudah tertinggal jauh dengan suporter lain yang bisa bersetu memberikan dukungan pada timnya. Apalagi dalam situasi krisis finansial yang terjadi saat ini, waktu tepat bagi kita untuk membantu mengatasi kesulitan itu,” tegasnya

    • lha itu kan versi sampean mas, sekarang buktinya yang menang lomba bikin logo itu loh orang lamongan, dan itu memang dari jawa pos
      sampean coba buka web milik bajulijo.net tentang sejarah e logo iku, ben ngerti asline, seng nggwe .lha lek cak dul iku wong opo?gak jelas cak…….
      Sampean seng salah besar…………

    • http://bajulijo.net/2011/06/karena-logo-adalah-kebanggaan/

      Ini loh mas bukti bahwa memang bonek sendiri mengakui bahwa logo bonek berupa ndas mangap itu asli dibuat orang Lamongan
      ayas bikin posting bukan hanya dari cerita tentang cak doel seng asale teko gak jelas. meski ayas nulis bahwa logo ndasmangap itu adalah mbahku jaman perjuangan dulu juga bisa, tapi kan kita juga harus realistis dan sesuai data……….oyi kan?

  12. sam juned akum mu kaya karbit ,pengen e`e hahahahahahahahahaha

    • Tueleeeeeeeeeeeeeeek…………masio ngene iso gawe weden2 hare…………

      • GAtel Coooooook… Raimu koyok Asssuuuuuuu…………
        gk koyok macan blasssss……

      • MACAN IKU KAN PERSIB MAUNG BNADUNG…………???????????

  13. kipa ilakes blogmu sam

  14. Hahaha….ojo kemeruh sam. Lha wong logo Bonek itu terinspirasi film “Rambo” yg sempat “hot” di Indonesia pada waktu Bonek mendukung Persebaya di GBK dalam partai final Piala Perserikatan 87/88. Film itu masih berjaya pada saat Bonek Mania (YSS pd waktu itu) mencatat sejarah dgn mendukung tim keluar kandang dlm jumlah terbesar dalam sejarah sepak bola Indonesia (40 ribu orang). Film itulah yg menjadi inspirasi Bonek itu menjadikan logo yg sebelumnya (wong mangap) berambut pendek dgn ikat kepala, kemudian di perbaharui dgn rambut panjang seperti Rambo. Disamping itu, “wong mangap” (logo Bonek) itu lebih terinspirasi dgn figur “Bung Tomo” dalam pertempuran Surabaya’45. Ingat sam, Surabaya gak perlu mencari figur/tokoh pahlawan seprti “Kadet Soewoko”, dsb, krn Surabaya adalah kota Pahlawan. Mungkin yg peru figur itu adalah Malang n Lamongan. Justru kata mbah-mbah pejuang pd Pertempuran 10 Nopember 45 yg msh hidup: “Lek wedi perang, nang’o Malang ae”. Salam Satu Nyali…WANI

    • hehehehehe sekali lagi ayas komentari balik tentang pendapat sampean, ayas wes komen pada sebelumnya.monggo di woco, ojo kesusu menyangkal disek. Semua harus dilihat dengan kepala dingin, jangan selalu menentang apa yang mungkin kita anggap salah, karena kalo kita cuma melihat dari sisi mata kita sendiri, maka kesombongan dan egois lah yang kelihatan. Begitu kan mas?

      http://bajulijo.net/2011/06/karena-logo-adalah-kebanggaan/

      Ini loh mas bukti bahwa memang bonek sendiri mengakui bahwa logo bonek berupa ndas mangap itu asli dibuat orang Lamongan
      ayas bikin posting bukan hanya dari cerita tentang cak doel seng asale teko gak jelas. meski ayas nulis bahwa logo ndas mangap itu adalah mbahku jaman perjuangan dulu juga bisa, tapi kan kita juga harus realistis dan sesuai data……….oyi kan?

      • “Disamping itu, “wong mangap” (logo Bonek) itu lebih terinspirasi dgn figur “Bung Tomo” dalam pertempuran Surabaya’45. Ingat sam, Surabaya gak perlu mencari figur/tokoh pahlawan seprti “Kadet Soewoko”, dsb, krn Surabaya adalah kota Pahlawan”

        Jawaban ae sam juned,
        Bung TOMO IKU WONG ENDI?
        wis mari, ga kakean cangkem, hehe..

      • Nama Sutomo
        Nama Panggilan Bung Tomo
        Tanggal lahir 03 Oktober 1920
        Tempat Lahir Surabaya Jawa Timur
        Meninggal Padang Arafah, Arab Saudi
        Pendidikan MULO
        HBS
        Gelar Pahlawan Pahlawan Nasional sejak 2 November 2008
        iki biodata ebung tomo.
        lha perkoro logo ndas mangap iku asline tetep teko ndas e kadet suwoko. lha wong kenob ewed ae ngakoni hare.nang isor tak tampilno link e web e kenob

    • KEMERUH NDENG DELOKEN DW D BLOG KEBANGGAANMU SENG WES NGAKONI PERNYATAAN IKU :

      http://bajulijo.net/2011/06/karena-logo-adalah-kebanggaan/

  15. Arema itu jancok banci’2…
    hahahahahaa…

    • hehehehe lek pas ngene sam,ketok koq seng njanjuk’i iku seng endi…….
      santai ae po’o. lek mmg sampean gak terimo karo fakta seng ono, gak usah dadi kenob sam, ben gak loro ati……..

    • ISOMU MEK NGONO TOK NEK BONEK G KREATIP BLAS, G SEKOLAH TA KOEN IKU???

  16. hahahah,,,,,
    blogge apik2 tenan rek,,komene yo lcu2,,wkwkkwkw
    salam satu jiwa ae wes
    (* aremania Batavia *)

    • Rutam nuwus sam kunjungane……..

  17. SALAH SEMUANYA,.. hahahaha…. simbol bonek itu punya sejarah, bahkan trilogi,… bukan cuma symbol biasa, punya khasanah, punya arti, ada visi didalamnya…. diprakarsai oleh orang yang jenius, yang sekarang memimpin BUMN di negeri ini, symbol BONEK “NDAS MANGAP” tidak hanya asal comot kepala binatang angop, hahahah ngarang kalian ini.. ter ter ter becak ter guooooblok.

    http://bajulijo.net/2011/06/wong-mangap-sebuah-trilogi-bagian-1-mister-muchtar/

  18. Walah..perkoro logo ae dadi rame cak..ngene ki sing nggarai bonek karo arema gak tau akur..podo pngen iso d puja yg ter2..intine ws g usa ngurus logonne suporter liyo cak sing pnting ku piye carane bonek arema ki iso dadi dulur mane..g eling a lek awkmu kabeh ki wong JAWA TIMUR??podo2 wong jowo timure g oleh sikut2an cak..awak ndewe ki mek menungso biasa besok lek mati yo podo di kubur ndek lemah kabeh..ngerti ora??

    Intine bonek arema ki podo cuman bedo werno mbek bedo rupo..ayo dulur mulai skg qt hntikan pertikaian ini..oke ??

    Ndang apusen artikel mu ki ned..garai +rame ae..tmbang awkmu ngurusi logone bonek mnding golek o sejarah logone arema dwe..to lumayan iso gawe pengetahuan arema 2 sing sek cilik..biar tdak ada dendam d antra kita..slam satu hati n satu jiwa..BONEK CINTA DAMAI..

    • hehehehe perkoro perdamaian ayas tetep ngarep sam, dan perkoro artikel iki mohon dipersorry, ayas durung iso mbusek, mergo wes kadung ngorbit dan di woco wong kanyab hare.lagian posting iki sumber intine ayas juga copas teko web e Bonek, dadi ayas cuman menampilkan teko berbagai sumber. mohon dimengertos sam
      perkoro logo Arema wes tau tak bahas kanyab sam, sampean osi mendelok nang artikel liyanya sam.

    • mugo2 iso damai, cz aq lbjh dmen damai tmbang tawuran,,,

    • benul sam ga usah nggawe posting’an seng sifat’e provokasi…arek suraboyo bangga dadi BONEK.

  19. itu adlah versi kalian yg mayoritas benci pada bonek.
    tapi menurut saya artikel anda sangat tk msuk akal…..
    hanya tentang orng yg “teriak” jdi menurut anda itu adlh inspirasi bonek.
    anda jngn sok tau gan…..
    terus kenapa logo arema gk d gnti aja logo babi gondrong yg edan….
    gila loe….
    salam sakit jiwa…..
    arewaria

    • hahahaha ayas cuman iso ngguyu ae ndelok komentarmu cak, lha wong asline ayas juga oleh info iki teko web e bonek dewe hare. gak percoyo?iki loh tak cantumno maneh link e,

      http://bajulijo.net/2011/06/karena-logo-adalah-kebanggaan/

      asline nang nduwur yo wes tak cantumno, tapi mungkin mergo wes kadung kebakaran j””’t paling, akhire nggawe komen seng koyok ngono. monggo disimak sam…….matur nuwun wes mampir mrene

      • Cak juned seng paleng ngganteng,pinter,cerdas dewe..
        0j0k ngr0s0 paleng bener kar0 artikel mu iku..,w0ng sumber cuma tek0 “link” k0y0k ng0n0 ae wes ngr0s0 paleng bener k0n..,ket0r0 nek utek mu dangkal cak,,gk kabeh sumber tek0 internet iku bener,akeh seng h0ax cak,iling 0 iku.0p0 meneh tek0 link2 seng k0y0k ng0n0..,lagian,w0c0en meneh sampek entek ta link seng mb0k banggakn0 iku.,nang k0n0 y0 nulis, iku kan ancen akeh versi2 ne c0kk !! Lah seng artikel mu iku mek salah siji tek0 versi2 iku mau. Jemb0tt raimu!
        Mangkane, 0j0k mek ngandaln0 internet ae.
        Mau y0 ng0n0,biodata bung t0m0 njupuk tek0 google ae wes bangga e gak karuan. S0p0 gak is0k nek garek br0wsing ng0n0 t0k?

    • HEI BONEK MATAMU DELOK EN IKI LHO BOLOMU DW SING NULIS :

      http://bajulijo.net/2011/06/wong-mangap-sebuah-trilogi-bagian-1-mister-muchtar/

      • cak aku jaluk fb ne peno pok”o

  20. Tahun 1986 usiaku baru Enam Tahun Mas, Gak mungkin bisa bikin gambar sebagus itu. Sorry n Ma’af. Yang nyiptain Logo Bonek itu bukan Saya, Tapi saya yang Mempopulerkannya memang iya. karena dulu memang saya Bonek “Dayak Keset” saya bikin gambarnya versi yang sekarang ini/Realis dengan ikat kepala bertuliskan PERSEBAYA dan yang satunya GREEN FORCE ’98. waktu itu Tabloid Bola yang mempopulerkan gambar itu.. dulu memang saya suporter, terakhir LA-mania. berhubung sekarang banyak yang ngawur, dan pengurus2nya banyak yang mempunyai kepentingan Dewe2, aku Pensiun dan mendirikan Organisasi Olah raga Lain di Lmg. saya dpt banyak pertanyaan tentang Mslh ini, tp justru saya balik bertanya “KOEN JARE SOPO?” ya terimakasih, mohon di koreksi lagi biar gak menjadi Kontroversi. Jayalah Persepakbolaan indonesia, Amiiinnnn…..!

    • wadoh, mas……..sampean iki mewakili omongane sopo?lha lek iki omongane sampean dewe yo mungkin ganok seng ngreken tah, wong sampean iki sopo aku juga gak ngerti hare

      • Hahahahaha…. aku mung iso ngguyu.

  21. dulu orang malang sblum ada arema jg dukung persebaya!! apa gk lbh malu?? klo ttg logo kepala aq gk prnh tau sumbernya n gk umum bgt!! pkoknya yg aq tau bonek trinspirasi dr bung tomo bkn sapa lah tu namanya gk knal..

    • Cak Kenob, asline jujur ae yo, biyen iku ayas fans nang persebaya, sampek saiki asline juga sek seneng (meski nomer sekian setelah Arema, tapi setidaknya masih ada rasa seneng pada persebaya). Tapi sejak adanya bonek dan kelakuannya yang menggilani itulah semua rasa simpati dan seneng ayas kepada persebaya jadi ilang blas tak berbekas……..mungkin rasa seng seperti ini juga bukan hanya saya sendiri yang merasakan hal seperti ini, masih banyak fans Persebaya yang sama seperti yang ayas rasakan. Bonek, ndang sadaro talah cak, wong Suroboyo dewe asline iku banyak yang jengah dengah segala kelakuan dan tingkahmu iku (iki ayas mendapat pengakuan jujur konco ku yang lahir dan besar nang suroboyo……)

  22. bonek trinspiras dari perjuangan arek2 suroboyo lawan belanda!! masalah gmbar yo trserah yg bikin hak2 mrka toh cmn gmbar kartun!! kalau singo yo uakeh ng kebon binatang suroboyo!! wkakakkkakk…

    • HAhahaa mendelok komen sampean cak, ayas jadi ketawa geli sendiri, berarti memang sebenarnya anda2 sendiri tidak memahami sejarah Bonek itu sendiri, dan tidak menghargai sejarah bonek itu sendiri.Lagian iku loh, bung tomo biyen ngajarno berjuang iku gak pernah ngomong “jarah wong dodol gorengan, Numpak’o sepur gak usah mbayar, Pateni wong dodol es degan iku, terus ombe es degan e dengan gratis” Gak tau cak, seng beer iku Bung Tomo berteriak lantang membela yang benar dan berjuang tanpa pamrih. Jangan lah kau nodai perjuangan Bung Tomo dengan kelakuan Bone yang menggilani itu, sadarlah kau Bonek, kami akan sangat menghargai kalo ornag itu berusaha untuk memperbaiki diri. Mending bekas penjahat drpd bekas pak Haji, masih ada kesempatan untuk itu…..
      Berapa kali ayas sampaikan bahwa posting ini ayas dapat dari http://bajulijo.net/2011/06/karena-logo-adalah-kebanggaan/
      Weeeeeees repot musuh ong gak tau mangan bangku sekolaha iku…….(karo ngelus2 teles……..)
      Lek Arema logo singo jelas asal usule, teko tanggal lahire tim Arema dewe seng bertepatan karo bintang Leo (seng berarti singo).lek penasaran karo sejarahe losgo Arema, iki loh tak duduhi link e….http://junedoyisam.wordpress.com/2011/08/02/simbol-singo-edan-arema-miliki-akar-sejarah-panjang/
      iku asli, teko jaman belanda memang logo singo iku wes digawe karo kota Malang. Ngerti kan son?

      • ngomong opo ae sok kemetus ngerti opo kon cak admin……lha wong ora ngerti sakbenere ae sok2an opo maneh setengah ngerti isok kementus awakmu iku.
        tak hargai tulisanmu cuman siji seng ga tak senengi gayamu yen komen wae. (koreksi diri cak…)

      • gayane seng endi cak? mohon pencerahan……

  23. KINI telah tumbuh gerakan pencerahan di kalangan arek-arek Bonek. Jaringan itu menyebar di Surabaya, Jogjakarta, dan Jakarta. Mereka adalah anak-anak muda yang berusia antara 20 sampai 30 tahun. Mereka tidak rela arek-arek Bonek selalu dipojokkan dalam konotasi negatif.
    Sebelum landing ke Bandara Bonek, kami ingin menjelaskan mengapa beberapa tulisan kami di sportjatim.com bertemakan Bonek?
    Pertama, Bonek adalah pelopor gerakan tret-tet-tet ke Senayan Jakarta era Green Force Persebaya Divisi Utama PSSI Perserikatan 1986/1987 silam. Waktu itu, belum ada satu kubu suporter pun yang tret-tet-tet secara terorganisasi mengiringi tim kesayangannya melakoni babak Enam Besar Divisi Utama Perserikatan. Waktu itu, hanya Bonek yang go to Senayan dengan mengenakan busana kebesaran berupa kaos warna hijau dengan gambar atau logo Wong Mangap (orang berteriak penuh semangat dan keberanian).
    Memang, waktu itu belum ada julukan Bonek. Mereka dikenal dengan nama para suporter Green Force Persebaya. Pelopor dari gerakan tret-tet-tet ini adalah Jawa Pos, lebih tepatnya adalah Pak Dahlan Iskan yang sekarang menjadi Big Boss Jawa Pos & Group.
    Waktu itu, Jawa Pos membuat ribuan kaos berlogo Wong Mangap, dan dijual dengan harga murah. Seingat kami pada 1987 itu seharga Rp 1.000 per potong kaos. (Harga rokok Gudang Garam kretek isi 10 masih Rp 300 per pak). Pendek kata, Senayan dihijaukan oleh arek-arek Suroboyo. Mereka membentang spanduk raksasa yang digantungkan di atas tribun timur dan barat. Luar biasa! Sayang, di final Persebaya kalah 0-1 oleh PSIS Semarang. Namun, semuanya berjalan tertib, tidak ada kerusuhan apa pun.
    Usai final, beberapa suporter Green Force menyalami Syamsul Arifin dan kawan-kawan. Ada yang bilang: ’’Ojo sedih Cak. Tahun ngarep insya Allah Persebaya juara!’’
    Tembusnya Persebaya ke babak final pada 1986/1987 sudah merupakan gebrakan yang luar biasa. Sebab, pada musim kompetisi 1985/1986 Persebaya terpuruk di peringkat ke-9 dari seluruh (10) klub Divisi Utama. Raihan terburuk sepanjang sejarah Persebaya kala itu. Itulah sebabnya Pak Dahlan Iskan, waktu itu masih Pemimpin Redaksi Jawa Pos, mengundang parar tokoh sepak bola Surabaya untuk merumuskan solusi kebangkitan kembali Persebaya. Bang Moh – sapaan akrab Mohammad Barmen, Pak Tiyanto Saputra dan tokoh-tokoh lainnya sarasehan di ruang redaksi Jawa Pos, di lantai 2 Kantor Jawa Pos di Jalan Kembang Jepun. Setelah itu Pak Dahlan pergi ke Inggris untuk mengamati Premier League Inggris, termasuk perilaku para suporternya. Sepulang dari Inggris itulah ide tret-tet-tet dengan kaos kebesaran dan slayer suporter Green Force Persebaya muncul! Logo Wong Mangap kali pertama diciptakan oleh Mister Muhtar, desainer grafis Jawa Pos. Loga pertama bercorak ekspresionis. Kemudian diubah pada musim kompetisi 1988/1989 dengan Wong Mangap bercorak naturalis seperti yang kita lihat sampai sekarang. Dan, sejak itu pula julukan Bonek dilansir oleh redaktur olahraga Jawa Pos, termasuk oleh saya sendiri sebagai redaktur olahraganya.
    Istilah Bonek, seperti yang kami singgung dalam tulisan sebelumnya, dimaksudkan untuk mewarisi karakter pejuang nan pemberani dan pantang menyerah dari kakek moyang arek-arek Suroboyo pada tahun 1945. Peristiwa heroik dan bersejarah yang melahirkan Hari Pahlawan 10 Nopember! Semangat berani karena benar, pantang menyerah, tali duk tali layangan, awak situk ilang-ilangan itulah yang harus menitis dalam jiwa dan perilaku Bonek sepanjang zaman!
    Bahwa kemudian dalam perjalanannya terjadi berbagai kerusuhan yang disebabkan oleh ulah Bonek, sungguh hal ini sangat memprihatinkan bagi seluruh warga Surabaya. Karena itu, sekarang bukalah lembaran sejarah baru: Bonek yang pro fair play, yang cinta damai, anti anarkisme, dan pembela sejati Green Force Persebaya!
    Itu tadi secuil flash back perjalanan sejarah Bonek.
    Kedua, kami melihat adanya ketidakadilan dari perlakuan media massa terhadap Bonek. Prinsip-prinsip cover both side dan balancing sepertinya telah diingkari oleh media massa. Barangkali, kami bisa dikatakan melakukan pleidoi (pembelaan) terhadap arek-arek Bonek. Maka, kami pun akan menjawab: ’’Ya!’’
    Ketika arek-arek Bonek melakukan kerusuhan, beritanya diposisikan sebagai head line (HL) dengan foto besar-besar. Padahal, sebenarnya kita belum tahu persis siapa yang memicu kerusuhan. Misalnya saling lempar antara Bonek dengan warga Jawa Tengah. Siapa yang bisa membuktikan bahwa pelempar awalnya Bonek, atau sebaliknya pelempar awalnya warga Jateng.
    Betapa pun, kita semuanya yang mencintai Persebaya tetap prihatin terhadap kejadian yang sangat tidak diinginkan itu. Di dalam hati kita berdoa: ’’Semoga Allah SWT membimbing arek-arek Bonek menjadi suporter sejati yang layak jadi panutan suporter Nusantara. Jauhkanlah mereka dari tindakan-tindakan emosional yang merugikan nama besar Bonek dan Persebaya. Kembalilah pada semangat Bonek seperti musim kompetisi divisi utama perserikatan 1986/1987. Kobarkanlah kembali heroisme para pejuang kemerdekaan 1945 di Surabaya yang luhur dan mulia itu. Amin.’’
    Kerusuhan sebenarnya sudah ada pada 1987/1988 yang dilakukan arek-arek Bonek yang di luar koordinasi Jawa Pos. Kejadian saling lempar dalam perjalanan kereta api yang mengangkut Bonek dari Jakarta pulang ke Surabaya. Waktu itu Jawa Pos pun membayar kerugian yang dialami PJKA sekarang PT KAI sebesar Rp 50 juta.
    Nah, ketika belakangan arek-arek Bonek melakukan gerakan pencerahan, menjalin hubungan damai kembali dengan Pasoepati – julukan suporter Persis Solo, gerakan ini tak diberitakan sama sekali. Ketika Arema juara ISL 2009/2010, dan Aremania melakukan pesta juara di Malang, ada sejumlah oknum Aremania yang merusak mobil-mobil berplat L. Tapi, tak lama kemudian, sejumlah Aremania lainnya menghajar sendiri oknum-oknum Aremania yang berbuat rusuh itu.
    Keesokan harinya, arek-arek Bonek mencegat mobil-mobil berplat N. Mereka sama sekali tidak melakukan kerusakan, malahan sebaliknya memberikan bunga kepada sang sopir. Firman, yang di akun facebook bernama Bonek Pinggiran Kota menceritakan, waktu itu sopir dan penumpang mobil berplat N sempat ketakutan. Namun, setelah mereka disapa ramah dengan pemberian bunga tanda cinta damai, mereka pun tersenyum.
    Peristiwa ini pun sama sekali tidak diberitakan oleh media massa.
    Ketiga, secara tidak sengaja kami berkomunikasi dengan sejumlah Bonek. Ada yang dari Jakarta antara lain Andhi Bonek Jakarta, Sawoenggaling Soerabaja, ada yang dari Jogja antara lain Fajar Junaedy, 28 tahun, dosen broadcasting Universitas Muhammadiyah Jogjakarta yang juga Bonek. Ada Dyota, Bonek Pinggiran Kota, Yudha Bonek, Dedy Ambon dari Surabaya.
    Ketika berkontak ria soal sepak bola, kami pun terkejut. Ternyata kalimat-kalimat dan pemikiran mereka cerdas. Mereka mencintai sepakbola dan menyayangi klub Persebaya dengan wawasan yang luas.
    Di situ kami baru tahu, mengapa mayoritas Bonek lebih pro Persebaya 1927. ’’Kami sebenarnya membela kedua-duanya, baik Persebaya 1927 maupun Persebaya Divisi Utama. Tapi setelah Persebaya Divisi Utama bermain di kandang dengan bantuan penalti-penalti palsu, didukung dengan tindakan wasit yang tidak fair, kami pun kecewa berat. Karena itu sekarang hampir semua Bonek pro Persebaya 1927,’’ kata Yudha Bonek.
    Pecahnya Persebaya menyadi Persebaya 1927 dan Persebaya Divisi Utama itu sendiri adalah korban dari pertarungan elite sepak bola nasional. Hanya Persebaya yang terbelah dua! Karena itu, arek-arek Bonek mendambakan kembalinya SATU PERSEBAYA!
    Kini, tumbuh lapisan baru arek-arek muda Bonek yang gencar melakukan gerakan pencerahan. Mereka berjuang keras menegakkan kedamaian. Bahkan arek-arek Bonek Jakarta dan Jogja kini sedang membikin Buku Sejarah Bonek. Fajar Junaedy dari Jogja juga membuat VCD Sejarah Bonek. Dia telah mewawancarai pencipta logo Wong Mangap, yaitu Mister Muhtar dan Budiono, termasuk kami sendiri dan beberapa saksi sejarah tret-tet-tet 1986/1987. Mereka adalah anak-anak muda intelek, kreatif, mempelajari berbagai pengetahuan tentang sepak bola dengan rajin membuka situs. Mereka berdebat dengan rasional dan dengan hati yang dingin. Semoga gerakan pencerahan arek-arek Bonek ini menemukan puncak yang gemilang. Hal ini ditandai dengan semakin ramah dan sportifnya arek-arek Bonek di mana pun berada.
    Perlu diingat, soal kerusuhan suporter bukan hanya Bonek yang melakukan. Berbagai fakta menjadi bukti. Kubu-kubu suporter lain pun melakukan kerusuhan. Mungkin lebih tepat disebut oknum-oknum, bukan kubu suporter secara keseluruhan. Bahkan suporter di negara yang maju dan menjadi nenek moyangnya sepak bola pun, kerusuhan suporter masih saja ada. Semoga pejuangan lapisan muda intelektual Bonek itu menuai hasil gemilang. Amin.*

  24. nek prosoku nek iku mau wong malang yo opo’o?
    wong persebaya iku wes onok ket 1927an, lah persema 1952, terus arema tas wingi 1987,
    terus sampek saiki yo onok iku bonek malang, nek g percoyo sampean telusiri dewe,
    nek prosoku yo, yo babano, mbuh iku wong malang, wong ikuw wong suroboyo, sing dadi masalah iku lapo kok tukaran, iku ae wes, opo’o kok g isok2 damai, wes iku ae, didolek’i bareng2 dalane.
    ngunu ae repot ilok2an, koyok bener ae kabeh,
    tapi encen kabeh bener sebab kabeh salah.

    • ayo2, sing rukun bro, ojo egois…podo wong indonesia-ne kok tukaran, lek rukun lak yo enak, uripe ayem n tentrem,,,oyi bro???

  25. oooooooooooooooooooooooh……ngono a………kaet itreng aq….tibae arek bonek iku lambange niru patung….wes g mboys blas

    • lho cak, aq bonek samean arema
      sampean pengen ndamekno Bonek Arema tapi awa’e nggawe blog seng gawe ngelek2no bonek
      opo bener kelakuanmu iku

      • LHO IKI KAN FAKTA, G USAH DIELEK2N LAK BONEK IKU D ENDI2 WES NGELEK2NO AWAK E DW……………INDONESIA WES PEDE NGERTI KOK KARO KELAKUANE BONEK…………!!!!!

    • wah gak moco berita motor welek malang iki,
      oknum 4 bonek seng njarah bonek iku
      wong sidoarjo alias deltaek antekmu
      saiki tumon ta bonek ditakok’i nomer punggung pemain nomer 10 nang persebaya gak eroh ??
      terus di razia KTP baru ngetokno lek de’e wong DELTA seng jange ngelek2no citrane bonek

      are you sure MALING ?

  26. menurut saya logo bonek bukan di ambil dari patung itu :) , setruktur wajah juga udah beda .. CMIIW (sori klo kurang tau menau soal sepak bola)

    salam kenal smua :) .

    • GAK USAH DI REKEN/TANGGAPI MAS, MEMANG REPOT KALAU BERDEBAT DENGAN ORANG YANG OTAKNYA SEJENGKAL. TO> JUNED, “PENDIDIKANMU MUNGKIN TINGGI, TAPI SAYANGNYA KAMU HANYA BISA MEMBACA DAN MENULIS”

      • halah caaaaaaaaaaak, wong Tk ae gak lulus hare aku iki, untung2 iso internetan aku iki, tapi seng penting gak seneng njarah ae gak popo wes

      • hahahaha bukan cuman itu mas, ayas masih bisa bekerja, dan mencari duit sendiri. kalao cuman membaca dan menulis, terus ayas maan apa. ini adalah tempat adu argumentasi, kalo merasa sudah tidak punya alasan dan pendapat, jangan terus mendeskriditkan penulis donk, kan ayas selama masih bisa menyampaikan pendapat dan alasan maka ayas usahakan akan terus menyampaikannya demi pembaca. terima kasih atas kunjungannya sam. Salam Satoe jiwa

      • BONEK BACA TULIS AE G ISO, DUWIK AE G DW, LAK RUMONGSO ISO MOCO LAPO ONO ATURAN KOKG TAATI………DASARE ANCENE GUOBLOK……..!!!!!!!!!!!!!!!

  27. ARTIKEL SANG PROVOKATOR

  28. dimanapun anda, aremania tetaplah aremania, kumpulan cecunguk GOBLOK penuh IRI dan DENGKI kepada The Real Supporter, BONEK. penulis dengan entengnya mengutip alamat web bajulijo.net tanpa membaca dan memahami sampai habis sebuah artikel. tipikal pemuda malang, wes njancuki, goblok sisan…. too all BONEK, yg belum tau sejarah ndas Mangap, silakan baca artikel dibawah ini. sampai selesai.
    1. http://bajulijo.net/2011/06/wong-mangap-sebuah-trilogi-bagian-1-mister-muchtar/
    2. http://bajulijo.net/2011/07/ndas-mangap-sebuah-trilogi-bagian-2-slamet-oerip-prihadi-2/
    3. http://bajulijo.net/2011/07/ndas-mangap-sebuah-trilogi-bagian-3-habis-boediono/

    seperti biasa,… bedes GUNUNG cuma bisa jadi provokator… karena saking IRI dan DENGKINYA dengan fanatisme BONEK. jadi, ga usah ditanggepi lagi… dia cari makan dari pengunjung blog ini,.. hahaha… lek ra bakul bakso yo banci taman lawang

    • cak, penulis gak dibayar, ganok seng mbayar nggawe blog iki, dan gak butuh bayaran nggawe blog iki. salah besar jika anda berpendapat bahwa penulis mendapat fee dari pengunjung blog ini.hahahaha bondo duit cak! link sampean boleh juga, suwun infonya, tapi sepurane yo, aku juga mengambil data ini dari link yang lain dari web yang sama yang sudah berulang kali ane tampilkan di atas. monggo disimak mawon

      • tetep ae, koen iku PROVOKATOR JANCOK…. ulasan di bajulijo.net lebih detail dengan nara sumber yang didatangi langsung, dan disertai video wawancara di youtube… ini tulisan apaan????? PROVOKATROK, satu kata,.. IRI tanda TAK MAMPU… wkwkwkwk, ..

      • @cal alkharis;tak copasno isine artikel e teko bajul ijo dot net cak yo?
        Karena Logo Adalah Kebanggaan

        June 28, 2011
        Berita, Opini
        Boediono Heroic Guerilla Muchtar Wong Mangap
        1,537 views

        Guerrillero Heroico atau dalam bahasa inggris berarti “Heroic Guerrilla” adalah judul dari foto di bawah ini. Ya , benar! Jika sebagian kawan mengetahui siapa tokoh yang menjadi simbol yang sangat mendunia hingga saat ini. Che Guevara, nama tokoh yang dijadikan ikon revolusi dimana fotonya tersebar hampir di semua media. Che Guevara telah menjadi tokoh legendaris abad XX.

        Namun, sebuah ironi didapatkan. Banyak yang mengklaim menjadi tokoh dibalik kesuksesan simbol ini. Sebut saja seorang italia Giangiacomo Feltrinelli atau seorang irlandia yang bernama Jim Fitzpatrick.

        Tetapi banyak orang lupa, ada sebuah nama yang harusnya menjadi sorotan dari kedua nama sebelumnya. Bolehlah seorang Giangiacomo Feltrinelli di tahun 1967 memperkenalkan foto ini kepada khalayak ramai. Atau sisi artistik dari Jim Fitzpatrick yang menjadi foto ini menjadi lebih bernuansa art. Tanpa nama ini mereka tidak akan dikenal seperti sekarang, nama tersebut adalah Alberto Korda.
        Alberto Korda adalah orang pertama yang mengambil foto che Guevara di sebuah upacara kenegaraan dalam rangka memperingati korban dari peristiwa pelabuhan Havana, pada 5 maret 1960.
        Tapi apa yang didapatkan oleh Alberto Korda yang meninggal 5 Mei 2001 di Paris ini? royalti atas karyanya tidak didapatkan sama sekali. Miris!

        Kembali ke Surabaya, tempat dimana bonek mengenal sebuah lambang revolusioner. Lambang yang masih dipakai sampai saat ini, Lambang yang selalu menemani. Lambang itu adalah Logo “Wong Mangap”.

        ”Logo Bonekmania dan LA Mania tersebut dibuat oleh warga Lamongan bernama Ridwan, warga keset dekat patung Kadet Soewoko. Gambarnya sebagai pemenang dalam lomba pembuatan logo bonekmania yang digelar Jawa Pos sekitar 1986, begitu pula dengan LA Mania. Dia membuat gambar logo tersebut memakai inspirasi wajah patung Kadet Soewoko tersebut,” ungkap ketua LA Mania, Ainy Hidayat.
        Seperti nasib Heroic Guerilla, banyak pula nama yang dikaitkan dengan Wong Mangap ini. mulai dari Ridwan, Muchtar sampai Boediono atau bahkan mungkin masih ada nama lain yang tidak terekspos oleh berita.

        Logo adalah sebuah simbol yang mengandung banyak arti dan philosofi. Logo menjadi sebuah pengakuan, kebanggaan, inspirasi kepercayaan, kehormatan, kesuksesan, loyalitas dan keunggulan yang tersirat ke dalam suatu bentuk atau gambar.

        Jadi, siapakah sebenarnya pembuat pertama logo Wong Mangap ini?.

        Sebuah pertanyaan yang harus dicari jawaban kebenarannya, kami akan mencoba mengulas lebih lanjut.
        berikut isi artikel link sek tak kamsud, tanpa ayas mengurangi sedikitpun.
        kalau pun sampean merasa terprovokasi, knp?kan hal ini sudah sesuai data dan fakta

      • lho cak, aq bonek samean arema
        sampean pengen ndamekno Bonek Arema tapi awa’e nggawe blog seng gawe ngelek2no bonek
        opo bener kelakuanmu iku

        wes2 KOYOK KEAT BLOG IKI

      • Sebuah pertanyaan yang harus dicari jawaban kebenarannya, kami akan mencoba mengulas lebih lanjut. –> wes ngerti lek akan coba diulas lebih lanjut, tapi di website ini cuma ditampilin artikel ini aja, padahal di bajulijo.net sudah diulas sampe selese, dan mana yg benar sudah terbukti… apa itu ga PROVOKATROK namanya??? HAHAHAHHA… GOBLOK di INGU COK!

      • mas mas…….cak cak……..ono tulisan seng tak tampilno kan berarti ibarate ada asap pasti ada api,kan lek dipikir2 (lek memang iso mikir) lha lapo adoh2 teko lamongan ngakoni sebagai pembuat logo bonek kalo semisal memang nggak punya dasar, apa nggak malu sama orang Surabaya jika dia mengklaim dirinya pembuat logo bonek. wes talah, ayas wes mumet nanggepi komen sampean cak, wes diduduhi data seng otentik sek gak trimo ae. monggo pun sampean komen opo ae, tak approve terus koq, ayas berusaha obyektif ae lah dengan kondisi sampean sebagai bonek.
        Salam satoe Jiwa

      • IKU TANDANE BONEK G KREATIP MOSOK LOGO AE NYONTO DAERAH LIO SING DI CONTO NDASE AREK MALANG MANEH , MANA HARGA DIRIMU NEK BONEK…………….???????????

      • picek a kon
        seng gak kreativ iku yo negoromu
        masio gak sandalan lho arek bonek isok mlaku
        gak KEMENDEL2 koyok WONG MALANG

        WANI NGOMONG GAK WANI METU

    • SEBENARNYA OPO SING DIIRI AREMANIA TERHADAP BONEK LHA DUWEK Y G DW, SANDAL AE G DW NANG STADION NYEKER, JENENGE DI INDONESIA Y JUELEK PUOL………….???????????????

      • Kalo logo merupakan sumber inspirasi, filosoi, kebanggaan, loyalitas, kesuksesan dan tetek mbengek lainya. Pantaskah seekor Singa yg sedang gila mengamuk yg akan menerkam manusia menjadi sebuah logo/simbol inspirasi, hal yg patut dipertanyakan utk para aremania. Sudah habiskah otak anda utk memikirkan simbol/logo yg lebih baik? (Dasar otak binatang, ga jauh beda sama logonya) wkwkwkk

  29. wiss ta lah,gak usah ngelek2no BONEK nang dunia maya…!! lek memange koen iku wong sing wani,tampakno raihmu n buktino lek koen kendel cak……

    • YO AYO PODO METUNE…..TAK ENTENI DI ENDI SAK KAREPMU………………!!!!!!!!!!!!!!!!

      • mangkane cok aku jaluk fb mu asuuuu

    • wani aku rekz mek kdr bonekz

  30. iki opo se BONEK AREMA iki.. tukaran ae. gak tau akur. heran aku podho-podho jawa-timur padahal.
    tapi yo jujur ae yo, pancen akeh wong sby dewe seng gak seneng ULAHE bonek. ulahe lho yo cak!
    aku yo sering krungu koncoku ngelek2no bonek. seng ngrusak stadion lah, rusuh lah, njarah lah, opo lah iku ora ngerti aku. aku ancen pendatang nang sby kene. makane mek iso ngrungokne thok karo mbatin “wong2 iki padahal yo wong bonek, ngono ngelek2no koncone dewe”.

    saiki malah jare bonek kate ngadakno PEMBALASAN nang plat nomer “S” perkoro kejadian winginane. ngene iki lak sakno plat nomer “S” seng nang suraboyo tho yo cak. maleh gak wani nang ndi2.

  31. …ws gk usa ALok2’an… gk usa cok2’an selagine sek kedas di bacok,

    ..Podo2 urep nek tanah jowoe ..
    opo’o gk iso.. ono kata damai..

    ,salam 1 jiwa..
    .々L.A pantura Lor々..
    anda sopan kami segan..

    • bonek sg di bacok cak ne tumpes

      ONGIS NADE
      AREMANIA

  32. Jangan asal klaim, dan kalo ambil sumber jangan dari satu sisi saja… Coba buka link ini http://bajulijo.net/2011/06/wong-mangap-sebuah-trilogi-bagian-1-mister-muchtar/

    Beberapa kutipan dalam link tersebut..

    “Pak Dahlan memberi tugas sesuai job deskripsi, beliau tahu bidang saya. Semua itu karena profesionalisme saja.”

    “Jadi, seharusnya Beliaulah (Dahlan Iskan) yang pertama membuat logo itu.”

    Jangan cuma pemelintiran aja mas ya….

    • benar itu,.. jangan asal pelintir,.. main comot artikel,.. yg nyinggung2 BONEK,.. padahal.. ini blognya arema goblok,.. udah jelas to.. emang mental manusia gunung PROVOKATROK semua,.. udah diklarifikasi tuh,.. berita yg benar yg mana.. hadeeeeeh,

  33. iyo mas juned iki….sampean gawe blog isine hujat bonek tok…jare pengen damai…tp blog pean manasno arek sby…koreksi diri cak!!!

    • FAKTA YG BICARA……………!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  34. siiipppp…ngopy yo ned

  35. barutau aku kalao kepala dari lambang bonek itu dari arema

  36. ulasan tanpa bukti nyata (baca: video), menurut saya ulasan anda lemah masbro..

    sorry saya bukan fans ke 2 belah pihak klub, tapi dari segi data-fakta, ULASAN ANDA LEMAH ;)

    • sampean tidak melihat foto yang ada disitu kah/kalaupun mau bukti otentik, lihat ke lamongan sendiri, ada bukti otentiknya tuh patung yang dikamsud. masih mau bukti apa lagi

      • ojo tukaran bro, sing rukun,,,admin kudu iso ngontrol emosi,,

  37. Kalau emang tujuannya menjatuhkan citra BONEK atau mencari SENSASI,
    kenapa gak sejak awal aja masalah ini diangkat,ketika pertama kali logo Bonek digambar oleh pak Muchtar???

    • sejak wal itu sejak kapan mas brow?

  38. Read This Very Carefuly to All Brother of Aremania :

    http://bajulijo.net/2011/07/ndas-mangap-sebuah-trilogi-bagian-3-habis-boediono/

    Proud To Be Green…

    • bangga njarah e tah cak?
      lek green seng dikamsud iku green force, ayas juga sek respect. cuman lek seng ijo saiki? gak respect blas.

  39. wah iki luweh nemen maneh…

  40. Rogo jitok dw2, , , rausah ngandel cok jancok, , q wong suroboyo tp q yo gak seneng bonek njarah , , koyok jagoan ae cok matamu, , , arema pisan, , lek pengen dame iku ojo ngelek2no koe eruh bonek iku wes elek, , ojo d elek2no cok, , podo gerange wes jembuten jek tukaran ae, , cok goblok kabeh

  41. Salut utk Bonek yg memakai Pahlawan (kadet soewoko) sebagai Logonya. Hal ini menunjukan jati diri dari arek Suroboyo yang gagah berani, pantang menyerah spt sosok pahlawan. Sedangkan yg ayas nareh Aremania yg ngakunya suporter nasionalis yang menyanyikan lagu Padamu negri di tiap awal pertandingan Arema, ternyata Logonya Binatang Singo edan ( Singo= Singo, Edan= gila). Hal ini menunjukan bahwa jatidiri arap Aremania spt Binatang Gila tak berakal. Mending Diganti aja gambar mbahmu ker yg turut berjuang demi bangsa. Tolong dipikirkan dan direnungkan kalo masih memiliki akal dan moral Ker….. Salam satu nyali WANI

    • singo edan itu ada artix tau jangan sok ngomong aja singo edan itu arti dari tgl lahir kita arema yg berarti singa lambang bulan agustus edan tu 87 d cari dari buku seribu mimpi, coba aq tanyak salam u itu aja urit2 ngalam cok gak iso golek kata2 ta gak sekolah pancen, tak kasik nama salam boyo koplak…..

      • Dua pendapat boleh beda! Yg mau membuktikan kita panggil yg Dari lamongan Dan cak mister master wartawan JP yg menggambar. Kalian cerdas? Buktikan dgn solusi bukan berdebat… Singo itu asli afrika cak ga onok lambang maneh ta sing asli malang? Gae lambang kok Teko mimpi. Lucky iku takonono gae arema tujuane opo? Bapake loh pendirine Mitra dan org penting juga Di sepak bola Surabaya

  42. SOTOI
    arema iku janc0kk !!!!

    SALAM SATU NYALI WANI !!

    By : BONITA SAKLAWASE

    • ga’ ada yang bermutu comentnya coba kita semua lihat ke depan masa depan pesepak bolaan indonesia…………………
      indonesia sudah terpuruk peringkannya jeung liga tarkam aja belum tentu menang euy……………….

  43. When someone writes an paragraph he/she retains the image of a
    user in his/her brain that how a user can be aware of it.
    Thus that’s why this post is perfect. Thanks!

  44. seng ngerti suroboyo yo wong suroboyo. duduk wong malang. termasuk logo supporter. nek ngarang ojok ngawur koyok wong setep. ancene bloge arema. gak usah dicoment

  45. masalah ngunu tok.ae…
    sing penting bonek broww

    • Kadet sing pahlawan iku bonek, rek. Persebaya biyen kan dadi wadah perjuangan lawan londo, tah? Masalahe taun 49, wong sing nang Malang durung ngerti nek onok olahraga bal-balan….^_^

      • oalaaaah anda terlalu memaksakan opini dan pendapat anda. Padahal sejak awal posting ini hanya menyebutkan bahwa kadet Soewoko adalah berasal dari Malang, dan murni pejuang, bukan pemain sepak bola. lha opo hubungane ama urusan sepak bola? Lagian Boneng itu muncul baru saja, sejak adanya jaman tret tet tet Jakarta. Lain dengan Arema(Arek Malang) sebagai perkumpulan arek Malang, yang ada sejak jaman dahulu kala. Yes kan?

  46. yak opo yak opo arema iku jancokk


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 244 pengikut lainnya.