Kisah Danu “Aremania asal Ponorogo”

Aremania Balikpapan adalah merupakan salah satu korwil yang cukup unik, karena anggota yang terdapat di dalamnya berasal dari berbagai macam suku, daerah asal dan agama. ibaratnya aremania balikpapan adalah wujud kecil dari kekomplekan dari bangsa Indonesia yang sangat beragam model manusianya.
Salah satu aremania yang ayas kenal adalah sam Danu, dia adalah produk asli kota reog Ponorogo yang telah keliling Indonesia, dan pada akhirnya jiwa raganya nyangkut di kota Balikpapan (lebayyyyyyyy………….). Dan ketika ayas ingat ketemu sam Danu saat di lapangan futsal dan berlanjut lebih akrab lewat situs jejaring( hahahahaha ledome koyok infotainment ae ker!) rai buku (facebook).
Setelah kenal akrab, ayas pernah coba tanya “kenapa sih sam sampean ini mau menjadi aremania, bukan kelompok suporter yang lain?”
Biyuuuuuuuuh…….jawabannya ini yang bikin ayas mumet, panjang betul! akhirnya ayas minta sam Danu untuk menuliskannya aja dalam bentuk cerita, dan akhirnya ayas postingkan yang tentu dengan persetujuan wong_e.
Berikut kisahnya :
Perkenalkan namaku Danu yg lahir di kampung Pegunungan Wilis dari daerah telaga yg sejuk nan indah di kabupaten Ponorogo,,
Sejak kecil aq udah senang bola , apalagi dulu beli bola aja gak mampu .jadi kalo maen bola ya pake jeruk bali yg di gepuk2 dulu biar empuk baru maen bola.selain itu kalo maen bola juga pake bola plastik punya teman yg bisa beli.
Kisah sampai menjadi aremania padahal bukan orang Malang karena waktu terus terang sejak SMP aq pindah sekolah ke jakarta. Nah sewaktu di Jakarta aq sering baca koran kompas halaman olahraga. Kalo gak salah aq ke Jakarta pertengahan tahun 1992, tiap hari aq sempatkan baca koran sehabis pulang sekolah atau kalo lagi suntuk belajar. Dulu di berita masih ada galatama yg di gagas oleh alm. pak Acub Zainal… eh ternyata pak Acub itu tetangga aq di depan rumah persis. Tapi waktu itu hanya sebatas tahu tentang klub2 galatama. Terus terang dulu lebih kenal dengan klub Perserikatan macam Persebaya, Persib, Persija , PSMS Medan karena tim2 itu lebih sering masuk berita termasuk para pendukungnya.
Semenjak Galatama di lebur dengan Perserikatan tahun 94/95 era Azwar Anas mulai lah saya suka dengan klub Pelita Jaya karena stadion Lebak Bulus lebih dekat dengan rumah kurang lebih 10 menit naik bis.Lambat laun kok liga waktu itu sering ribut terus terutama suporterx kalo tim yg main bertemu.dari SMP sampe SMA aq senang dengan Pelita jaya, tapi sebagai org Jawa Timur terus terang waktu itu kan Zaman Persebaya yg ngetop. Pemain nasional banyak dari Persebaya termasuk PON 1996 di Jakarta aq sempat satu lapangan latihan dengan pemain PON jatim macam Bejo, Mursyid, Reinol Peters,Eris Irianto dkk, pelatihx Rusdi Bahalwan. Betapa senangnya melihat mereka latihan di Lapangan Blok S jakarta selatan, sejak itulah aq senang Persebaya. Nah dari situ aq kenal dengan istilah Bonek ato bondo nekat… lama kelamaan kok kelakuan bonek ini kayak penjahat ya,,, sering malak, minta paksa makan kalo tim Persebaya main di Jakarta.Aq suka Persebaya tapi tidak mau menjadi bonek karena bertentangan dengan hukum manusia alias memaksakan kehendak.
Alkisah mengenal Arema lebih dekat itu kira2 selama sekolah SMA karena sering beli majalah BOLA dan Tabloid GO hasil dari sisa uang jajan sekolah yang dikumpulin(padahal bilang ibu buat ongkos naik angkot, kenyataannya jalan kaki ke sekolahnya).Dari baca majalah tersebut mulai lah mengenal arema dan aremania.
Ini termasuk kisah asmara ketika kenalan dgn seorang gadis yg berasal dari Malang tepatnya DONOMULYO. Nah dari gadis yang aq kenal ini banyak cerita klo di malang itu pas ada pertandingan bola selalu rame…singkat cerita aq main ke tempatnya di Malang selatan tsb( kira2 Lebaran tahun 1998),,, nah selama perjalan di malang tersebut aq takjub melihat gambar Singa ada dimana2, juga anak2, org dewasa , cowok, cewek pake baju arema. nah selama perjalan naik angkot dri terminal Gadang ke Donomulyo aq merenung… beginikah suasana kota Malang dgn arema dan aremania nya..
Setelah kembali ke Jakarta dri pulang kampung lebaran di Ponorogo dan Malang saat itulah aq mulai menyadari bahwa panggilan jiwa itu butuh totalitas serta loyalitas tanpa batas. Apalagi dibumbui dengan sedikit asmara ,,wah tambah jadi deh.. selama jadi pengacara( artikan ndiri yaa) sehabis lulus sekolah tahun 1998 kegiatan aq ya ngumpulin berita2 bola baik luar negeri maupun lokal jadi satu binder.
Akhirnya lah ada surat menyurat yg ada di tabloid Bola,( dulu email lum ada alias langka) , aq kirim surat ke salah seorang Aremanita yg asalnya dri Lawang namanya “Cindy Inzaghi”, dri gadis tsb aq sering dapat gambaran gmn suasana Malang dgn Arema dan Aremania nya lebih detail bahwa Aremania itu beda sekali dgn Bonek .Setelah surat menyurat aq di beri kesempatan main kerumahnya di lawang,,,( ngerti dewe rek namanya sok tau Lawang padahal di gerbang masuknya kota Malang, masa tetap aja turun di terminal Ajosari). Waktu itu aq nekat ke Malang karena penasaran pingin tau stadion Gajayana, eh sekalinya Arema pas maen di turnamen Dan lanal ato dan lanud gitu ( lupa) . selama di Gajayana aq ya kayak org ilang itu clingukan sok tau,, padahal di stadion kosong gak ono opo2. Akhirnya aq pulang dari stadion mampir ketempat teman q tadi di Lawang.lah pas sampe rumahnya yg terletak di belakang stasiun lawang si Cindy tersebut belum pulang, yg ada cuma ortu nya, seperti biasalah namanya org bertamu…ya nunggu sampe Cindy pulang dari nonton Arema di turnamen pemanasan sebelum liga Indonesia yg ke berapa…( lupa).Habis maghrib Cindy pulang ..eh ternyata ada kakaknya namax Yolan,ya akhirnya cerita ngalor ngidul tentang arema dan aremania. Aq disuruh bermalam di rumahnya karena takut gak dapat bis ke surabaya.Besoknya baru aq pulang ke Ponorogo dilanjutkan ke Jakarta lusanya. Sedikit kecewa karena gak sempat nonton Arema.
Setelah pulang lgi di Jakarta kira2 bulan Agustus ato September 1999 aq dikirimi surat sama Cindy kalo mau ada pertandingan Arema yaitu Persahabatan antara Arema malang vs Pusam samarinda di stadion Gajayana, dengan modal nekat aq pergi ke Malang, Arema waktu itu masih ada Charis Yulianto, Didit P, Agung Prastyo, M Huda, Juan Rubio dkk, pelatihnya M Basri.Selama pertandingan berlangsung aq begitu terharu bangga senang melihat semangat aremania yg terus bernyanyi di tribun utara( bener gak sih),inilah yg namanya stadion sesungguhnya.arema waktu itu menang 1-0 ( mbuh sopo sing ngegolno lali). Sehabis pertandingan aq di ajak ke Ruang ganti pemain untuk minta tanda tangan pemain2 Arema( skrg masih ada ttd pemain tsb spt Charis, rubio, Araya.. di simpan di lemari). setelah selesai semua terus pulang ke rumah Cindy( alhamdulillah kluarganya baik semua sma aq). Esoknya aq pulang ke Ponorogo membawa rasa bangga bahwa seolah2 saya itu menjadi seorang Aremania…( padahal diakui ato nggak ya)..
Dua bulan nganggur di kampung aq memutuskan untuk merantau ke balikpapan bulan November 1999. Selama di Balikpapan kerja serabutan ( kadang dadi tukang cat, kuli,, sampe akhirnya kerjo di pencucian mobil di Gn malang) pas kerja di pencucian mobil tsb lah aq ketemu sma org malang yg mo cucikan mobilnya ( lagi2 lupa namanya). Org itu kerja di unocal kalo skrg Chevron,nah org tsb q ajak ngobrol ngalor ngidul sambil nunggu mobilx bersih ternyata asalnya malang.Yo ngerti dewe org perantauan pasti crito ngalor ngidul. eh besok nya dia datang cuci mobil lagi,yg gak aq sangka ternyata dia ngasih aq kaos Aremania buatan Ultras. kaos tsb masih sampe skrg. aq beterimaksih banget sma org tsb.Ternyata Aremania itu ada di mana-mana, baik hati lagi.
Pertama kali nonton arema di Samarinda tahun 2000 sehabis lebaran kalo gak salah Ligina ke berapa gitu,,,dengan modal kaos pemberian org Unocal tsb aq nekat pergi ke SMD nonton arema (tapi nggowo bondo loh yooo) padahal kaos tsb masih basah hbis di cuci kemarin nya blum kering. selama di bis bppn-smd terpaksa kayak org ngompol deh …pertandingan di stadion segiri dimenangkan Pusam dgn skor 1-0 klo gak salah hasil penalti Singgih Pitono..sperti biasa sehabis pertandingan aq ketemu sama aremania lain , biarpun belum kenal tapi kalo sudah pake baju aremania atao arema perasaan kita satu jiwa satu hati.Pulang dari stadion aq dan aremania lain ada 5 org klo gak salah) mampir ke tempat pemain arema nginap di Hotel Andika SMD, di loby hotel tsb kita sempat ngobrol dgn teman2 lain mbahas pertandingan yg baru aja selesai. Malamnya aq langsung pulang diantar salah salah satu aremania sampe jembatan Mahakam. Semenjak saat itulah aq menasbihkan diri bahwa aq benar2 seorang Aremania dan selalu dukung arema…
Sebenarnya kisahnya panjang.Sampe saat ini aq bergabung dgn Aremania Balikpapan. lain kali di sambung lagi ya.. matur suwun ..
Salam Satoe Jiwa

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s