Sejarah Nama “Malang” Kota Malang (Zaman Kerajaan s/d Belanda)

Malang Nominor, Sursum Moveor yang memiliki arti Malang Namaku, Maju Tujuanku; merupakan rangkaian kata yang menjadi semboyan Malang tempo doeloe.

Hal ini tak terlepas dari peranan wilayah Malang yang sangat penting di masa lalu. Terutama di masa penjajahan. Tak sedikit peninggalan masa itu yang tersisa. Tidak sedikit pula peninggalan bersejarah yang telah raib atau telah beralih fungsi. Sebagai contoh, gedung Concordia yang terletak di alun-alun kota, sekarang berubah fungsi menjadi salah satu pusat perbelanjaan bernama Sarinah. Di depan gedung ini telah dibangun monumen untuk mengenang “peranan” tersebut di masa lalu.
Semboyan ini mengisyaratkan mengacu pada makna kata malang sebagai nasib yang kurang baik, hal ini bisa dilihat dari kata setelah Malang Namaku yaitu kalimat Maju Tujuanku.
Kalimat kedua ini merupakan kalimat yang menegasi kalimat yang pertama. Kata malang dapat diartikan dalam bermacam-macam arti kata, mulai dari :
* malang = nasib yang kurang beruntung
* malang = menghalangi /membentang (basa jawa)
* malang = nama yang diberikan oleh pasukan Sultan Demak ketika mencoba menyerang untuk memperluaskan daerah kekuasaan. Kata ini berasal dari istilah malang-melintang.
* malang = Tuhan menghancurkan yang bathil dan menegakkan yang baik. Kata ini berasal dari istilah Malang Kucecwara.

Tapi jangan salah,Nama Malang ternyata memiliki nilai historis yang cukup tinggi. Dibawah ini merupakan sejarah kota kita tercinta ini dinamakan Malang.
Nama Batara Malangkucecwara disebutkan dalam Piagam Kedu (tahun 907) dan Piagam Singhasari (tahun 908). Diceritakan bahwa para pemegang piagam adalah pemuja Batara (Dewa) Malangkucecwara, Puteswara (Putikecwara menurut Piagam Dinoyo), Kutusan, Cilahedecwara dan Tulecwara. Menurut para ahli diantaranya Bosch, Krom dan Stein Calleneis, nama Batara tersebut sesungguhnya adalah nama Raja setempat yang telah wafat, dimakamkan dalam Candi Malangkucecwara yang kemudian dipuja oleh pengikutnya, hal ini sesuai dengan kultus Dewa – Raja dalam agama Ciwa.
Nama para Batara tersebut sangat dekat dengan nama Kota Malang saat ini, mengingat nama daerah lain juga berkaitan dengan peninggalan di daerah tersebut misalnya Desa Badut (Candi Badut), Singosari (Candi Singosari). Dalam Kitab Pararaton juga diceritakan keeratan hubungan antara nama tempat saat ini dengan nama tempat di masa lalu misalnya Palandit (kini Wendit) yang merupakan pusat mandala atau perguruan agama. Kegiatan agama di Wendit adalah salah satu dari segitiga pusat kegiatan Kutaraja pada masa Ken Arok (Singosari – Kegenengan – Kidal – Jago : semuanya berupa candi).

Pusat mandala disebut sebagai panepen (tempat menyepi) salah satunya disebut Kabalon (Kebalen di masa kini). Letak Kebalen kini yang berada di tepi sungai Brantas sesuai dengan kisah dalam Pararaton yang menyebut mandala Kabalon dekat dengan sungai. Disekitar daerah Kebalen – Kuto Bedah – DAS Brantas banyak dijumpai gua buatan manusia yang hingga kini masih dipakai sebagai tempat menyepi oleh pengikut mistik dan kepercayaan. Bukti lain kedekatan nama tempat ini adalah nama daerah Turyanpada kini Turen, Lulumbang kini Lumbangsari, Warigadya kini Wagir, Karuman kini Kauman.

Pararaton ditulis pada tahun 1481 atau 250 tahun sesudah masa Kerajaan Singosari menggunakan bahasa Jawa Pertengahan dan bukan lagi bahasa Jawa Kuno sehingga diragukan sebagai sumber sejarah yang menyangkut pemerintahan dan politik. Penulisan Pararaton sudah . Namun pendekatan yang dipakai para ahli dalam menyelidiki asal usul nama Kota Malang didasarkan pada asumsi bahwa nama tempat tidak akan jauh berubah dalam kurun waktu tersebut. Hal ini bisa dibuktikan antara lain dari nama Kabalon (tempat menyepi) ternyata juga disebutkan dalam Negara Kertagama. Dalam kitab tersebut dikisahkan bahwa puteri mahkota Hayam Wuruk yaitu Kusumawardhani (Bhre Lasem) sebelum menggantikan ayahnya terlebih dahulu menyepi di di Kabalon dekat makam leluhurnya yaitu Ken Arok atau Rangga Rajasa alias Cri Amurwabumi. Makam Ken Arok tersebut adalah Candi Kegenengan. Namun istilah Kabalon hanya dikenal dikalangan bangsawan, hal inilah yang menyebabkan istilah Kabalon tidak berkembang. Rakyat pada masa itu tetap menyebut dan mengenal daerah petilasan Malangkucecwara dengan nama Malang hingga diwariskan pada masa sekarang.

Berikut adalah beberapa gambar/foto wilayah Malang pada masa lalu (diambil dari beberapa sumber).

Pasar Petjinan

Inilah cikal bakal pusat pasar di kota Malang, Pasar Petjinan namanya. Untuk masa sekarang, nama ini lebih dikenal dengan sebutan Pasar Besar atau Pasar Gede, atau “Rasap Edeg” (bahasa walikan/Malangan-nya). Segala kebutuhan sandang pangan berada di pasar ini. Keberadaan pusat pasar (tradisional) di Malang ini telah mengalami perubahan yang besar. Dari gambar disamping tampak dua menara kembar berdiri di depan pasar. Namun untuk saat ini, kedua menara tersebut dan keberadaan lapak2 di belakang menara tersebut telah “dihancurkan”, dan dibangunlah satu komplek gedung bersusun yang sangat besar. Rupanya fungsi pasar pecinan dari dulu sampai sekarang masih tetap sama, dan akan selalu dikenal dengan nama Pasar Besarnya…

Zwembad

Adalah kolam renang yang sangat terkenal di Malang. Karena pengucapan lidah orang Indonesia yang sulit dalam pengucapan kata “zwembad” maka pengucapan tempat ini lebih “difamiliarkan” dengan sebutan “Slembat”. Pengucapan yang akhirnya bisa diterima oleh masyarakat, sampai saat ini. Kolam renang ini terletak di kompleks olahraga Stadion Gajayana. Dan sekarang telah direnovasi menjadi kompleks olahraga, bisnis, hotel (dalam satu kawasan). Yang pasti, “wajah asli” kolam renang warisan kolonialpun dipastikan akan berubah/hilang sama sekali. Satu lagi, peninggalan sejarah yang diubah demi kepentingan golongan tertentu…

Batu
Orang-orang Malang pasti tahu wilayah Batu ini. Beberapa tahun yang lalu, wilayah ini adalah bagian dari Malang. Namun sekarang statusnya sudah “naik”, menjadi kota sendiri, yang mempunyai otoritas sendiri yang terlepas dari Malang. Batu, memang lebih dikenal dengan tempatnya yang dingin (sebagai tempat peristirahatan/wisata ==> dan terdapat beberapa air terjun sebagai tujuan wisata) dan penghasil buah apel yang sangat terkenal.  Gambar disamping merupakan salah satu tempat di Batu (yang saya tidak tahu persis di daerah mana tepatnya). Yang menunjukkan adanya semacam perayaan tertentu di sebuah lapangan. Perkiraan lapangan tersebut adalah alun-alun kota Batu (sekarang).

Sedangkan gambar di samping ini adalah salah satu restoran yang terdapat di wilayah Batu (menurut keterangan foto). Batu masih dalam wilayah Malang. Itu dapat dilihat dari logo yang terdapat di atas atap gedung restoran itu. Tidak diketahui, ini di daerah Batu sebelah mana, dan gambar ini diambil pada bulan Juli 1948.

.

Militair Hospitaal Malang Soekoen
Diperkirakan, berdasarkan nama dan tempatnya, tempat ini sekarang dikenal dengan nama Rumah Sakit Tentara Soepraoen, yang terletak di wilayah Sukun, Malang. Memang, rumah sakit ini diperuntukkan bagi anggota militer dan keluarga. Tapi tidak menutup kemungkinan bagi yang non militer. Beberapa bagian bangunan masih bercirikan peninggalan kolonial sampai sekarang tetap dipertahankan. Sehingga jika kita memasuki beberapa bagian gedung, serasa memasuki dunia masa lampau…
R.K.A.L.S. Sancta Maria

Nama yang tertulis di tembok bangunan itu kalau di Malang (sekarang) identik dengan nama sebuah sekolah swasta yang terletak di Jl. Raya Langsep. Sekolah itu sekarang dikenal dengan nama Santa Maria. Itu menunjukkan, bahwa sekolah itu memang benar2 peninggalan masa kolonial, dan sampai sekarang masih tetap berdiri.

De Mohamedaanse Kerk

Tampaknya, bangunan di samping ini merupakan tempat peribadatan umat Islam. Dilihat dari ukuran bangunan tersebut, kelihatannya bangunan tersebut berupa langgar/musholla. Namun tidak diketahui berada dimana tepatnya musholla tersebut sekarang, semisal ngerti dimana mushola ini, bakal tak tekani, sholat nang kono ayas……

Gaya Muda Masa Lalu…

Inilah gambar gaya muda masa kolonial yang sedang berpose di tugu (balaikota sekarang). Seng kodew iku mbahku ker pas sek enom2e biyen, mbayangno ayas seng mbois koyok ngene iki, mesti mbahku biyen juga mesti mbois lek’e?wahahahaha…….. Lihat model pakaiannya! Sangat “jadul” ilakes. Hehehee……………apalagi yang cowok itu, modelnya kayak tentara aja…….

Djalan Besar Idjen 1950

Kawasan Jl. Besar Ijen tahun 1950. Mirip nggak dengan yang sekarang?? yang menjadi lokasi Festival Malang Kembali mulai tahun 2006 s/d saat ini…Poto iki pas mbahku kate golek hamur nang kawasan kono, iki poto2 pas mubeng2 karo developer  perumahan Idjen jaman dulu……..lha hamurku seng pas paling pojok’an iku. Mampir ker! tak suguhi ipok brontoseno……..

Salah satu sudut jalan menuju Sukun
Salah satu sudut jalan menuju Sukun, Malang, yang sekarang telah mengalami banyak perubahan. Iki pas mbahku uklam2 nggawe adepes onthel Gazelle biyen……….sek ono tah saiki seng duwe sepeda unto/kebo merk gazelle?

Kalo menurut kacamata penglihatan ayas, logo kota Malang jaman dulu seperti yang ada di atas itu mirip dengan logo milik klub bola senengane ayas juga, Chelsea. Oyi gak? Mirip hare.

.

Sumber ayas dapat dari blog Aremania Balikpapan

Salam Satoe Jiwa

6 Komentar

  1. desoku kok gak mlebu sejarah ned…… ojo mbujuk’i lho…..

    • biyuuuuuuuuuuuuuh, lha lek kabeh njaluk di ublemno lak gak cukup tah nggone. iki ae hamurku gak tau tak uthek2 nang sejarah hare, malah seng adoh paran nang njero pelosok njaluk dibahas. Siape elo? Hahahahaha

  2. kipa-kipa artikele sam, tapi sayang hamurku ndk djalan idjen no 2 kok orah dibahas, padahal potone wis nyrempet hamurku lo wkwkwk (emang siapa elo) mboh lah SASAJI wae wis

    • Ha hahahahaha tenyata kita tonggoan, hamurku nomer 2,5 lho. Pas nang tengahe hamur sampean karo hamure tonggo sampean, kan nang kono ono gubug teko kerdus, lha yo iku hamur ayas…….seng penting sak jiwo ae wes!

  3. kipa bos artikel e (y)
    ayas saiki lg merantau d londo dan sepeda ayas merk e Gazelle sam haha sek eksis sampe saiki. jektas ngerti iki ayas lek Gazelle iki merk lawas..

    • Laaaaah….emboh saiki regone orip lek nang Ind, mergo jamane thn 92-an iku wes 25jt.


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Aremania Balikpapan

  • Twitter Terbaru

    • mungkin aku sudah lelah,boyokku sudah terasa peyok.Wayahnya ngasoh sek.futsalan ae wes... 1 day ago
    • Assalamualaikum...sugeng morning. Dipagi yg full barokah ini,more mbois if kita ngopi dulu,biar awet ireng.Lets start the day with ngipok 1 day ago
    • @baguseko60 sakjane anu...yoopo yo? ngene loh.....ngerti kan? 1 day ago
    • @achmdsyahroni93 oalah,baru buka kenek an ron. dijawab opo gak iki? enko jare sombong lek gak dijawab 1 day ago
    • setelah sekian lama tidak buka twitter,kali ini ane mau bikin kicauan. ngene loh kicauane... 2 days ago
  • Follow junedoyisam on Twitter
  • Pendelok

    • 343,417 wong
  • Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

  • My Family