Profil Stadion Gajayana Malang

Stadion Gajayana merupakan stadion tertua di Jawa Timur dan merupakan salah satu stadion tertua di Indonesia. Stadion ini dibangun sekitar 1924 ketika Kota Malang masih diperintah oleh pemerintah Hindia Belanda.

Pada masa itu Stadion Gajayana dibangun bersamaan dengan pembangunan Kolam Renang Gajayana(Swembat) beserta dua lapangan sepakbola dengan biaya hampir 100.000 gulden. Pembangunan tersebut akhirnya selesai di tahun 1928 (Stadion Gajayana selesai 1926).

Pada awal berdirinya Stadion Gajayana Malang hanya memiliki kapasitas sekitar 5000-10000 penonton. Namun, setelah mengalami pemugaran dan renovasi sekitar 2-3 kali stadion ini memiliki kapasitas hingga 30.000 penonton.

Pengelolaan Stadion Gajayana Malang berada di bawah Pemerintah Kota Malang lewat salah satu unitnya, Unit Pelaksana Teknis Dinas(UPTD) Stadion Gajayana.

Jika stadionnya sendiri mengalami pemugaran 2-3 kali, maka tidak terhitung perbaikan dan renovasi lapangan yang dilakukan di Stadion Gajayana. Renovasi rumput besar-besaran terjadi pada akhir tahun 2002 hingga awal tahun 2003. Dikerahkan dana sebesar 125juta rupiah untuk merombak lapangan, mulai pengerukan, penataan lapangan, dan penanaman rumput. Perbaikan yang kedua dilakukan di tahun 2008 untuk menambal kekurangan dari segi teknis lapangan.

A. Beberapa fasilitas yang terdapat di Stadion Gajayana Malang :
– Kapasitas 30ribu orang(1500 VVIP, 6000 VIP, 1500 Utama, dan sisanya ekonomi).
– Lampu penerangan 800an lux.
– Terdapat 3 pintu masuk di tribun VVIP, 4 di tribun VIP, 2 di tribun utama dan 7 di tribun ekonomi.
– Terdapat 1 pintu keluar yang dikhususkan untuk keluar masuk kendaraan berat dan bus.
– Terdapat mushola di tribun VVIP, dan ruangan yang dapat difungsikan sebagai mushola di tribun ekonomi sebelah timur.
– Terdapat beberapa gedung perkantoran di tribun sebelah timur dan barat stadion.
– Memiliki lapangan parkir yang memadai di lapangan luar sebelah timur yang terintegrasi dengan sistem parkir ticketing dengan kapasitas 100 kendaraan roda empat dan 1000 kendaraan roda dua.
– Berada dalam satu kawasan dengan pusat perbelanjaan(MOG) dan hotel bintang 4(dalam proses pembangunan).
– Jalur menuju Stadion Gajayana sedikitnya dilalui oleh 7 trayek mikrolet.
– Akses strategis ke Stasiun Kereta Api( 1km), Terminal(7 km ke Arjosari dan 10km ke Landungsari), dan sekitar 90 km ke bandara internasional(Juanda).

B. Event-event olahraga yang pernah dilaksanakan di Stadion Gajayana Malang (20 tahun terakhir)
– Divisi Utama dan Liga Super Indonesia
– Liga Primer Indonesia 2011
– Copa Indonesia 2005-2008
– Liga Champions Asia 2007
– Asian Club Championship 1993/1994
– Final Piala Suratin 1997
– Liga Sepakbola Utama/Galatama( s.d. 1994)
– Kompetisi Perserikatan(s.d. 1994)
– Piala Gubernur Jatim, dll.

C. Serba-Serbi Stadion Gajayana Malang :
1. Rekor Penonton
– 30.000 orang(Arema vs Persekabpas, Copa Indonesia 2007/2008), (Persema vs Arema, ISL 2009/2010)
– 25.000 orang(Arema vs Pelita Jaya, Liga Indonesia 1999), (Arema vs Kawasaki Frontal, Liga Champions Asia 2007)
2. Rekor pendapatan terbesar pertama untuk Arema : vs Pelita Jaya (125 juta rupiah, harga tiket ekonomi ketika itu sebesar 5000 rupiah).

3. Stadion Gajayana Malang mendapat pemugaran di tahun 1990-1992 ketika PT Putra Arema yang dimiliki oleh pendiri Arema, Ir. Lucky Acub Zaenal memperbesar kapasitas Stadion Gajayana Malang dari 5.000 ke 17.000 penonton. Sebagian besar dana didapat dari urunan Sam Ikul dengan Nirwan D. Bakrie. Dari Sam Ikul sendiri terpaksa melego rumahnya di Jalan Besar Ijen dan beberapa mobil pribadinya untuk digunakan membiayai pemugaran Stadion Gajayana Malang.

4. Pemugaran berikutnya dilakukan pada tahun 2006-2009 bersamaan dengan proyek pembangunan Mall Olympic Garden. Kapasitas stadion ditambah dari 17.000 penonton menjadi 30.000 penonton.
5. 4 Tiang lampu penerangan stadion dibangun pada bulan April 1996-1997 dengan menelan anggaran sebesar 2 Miliar rupiah oleh Pemerintah Kota Malang saat itu. Untuk pasokan listriknya sendiri dapat mengandalkan genset yang berada di sisi luar stadion sebelah barat daya stadion.

D. Prakiraan perbandingan pendapatan tiket antara Stadion Gajayana Malang dengan Stadion Kanjuruhan:

Stadion Gajayana, potensi minimal
– 14500 lembar tiket ekonomi(max 20ribu lembar) @25ribu rupiah = 362,5juta rupiah
– 1500 lembar tiket Utama @40ribu rupiah = 60 juta rupiah
– 6000 lembar tiket VIP @75ribu rupiah = 450 juta rupiah
– 1500 lembar tiket VVIP @100ribu rupiah = 150 juta rupiah
Total = 1,0225Miliar(max 1,16Miliar)
Pajak = 15%(Perda no. 16 tahun 2010)

Stadion Kanjuruhan
– 30ribu lembar tiket ekonomi @25ribu rupiah = 750juta rupiah
– 2500 lembar tiket VIP @75ribu rupiah = 187,5juta rupiah
– 300 lembar VVIP @100ribu rupiah = 30juta rupiah
Total = 967,5juta rupiah
Pajak = 20%(Perda no 8 tahun 2010)

Salam Satoe Jiwa

Tinggalkan komentar

Belum ada komentar.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • Aremania Balikpapan

  • Twitter Terbaru

    • mungkin aku sudah lelah,boyokku sudah terasa peyok.Wayahnya ngasoh sek.futsalan ae wes... 1 day ago
    • Assalamualaikum...sugeng morning. Dipagi yg full barokah ini,more mbois if kita ngopi dulu,biar awet ireng.Lets start the day with ngipok 1 day ago
    • @baguseko60 sakjane anu...yoopo yo? ngene loh.....ngerti kan? 1 day ago
    • @achmdsyahroni93 oalah,baru buka kenek an ron. dijawab opo gak iki? enko jare sombong lek gak dijawab 1 day ago
    • setelah sekian lama tidak buka twitter,kali ini ane mau bikin kicauan. ngene loh kicauane... 2 days ago
  • Follow junedoyisam on Twitter
  • Pendelok

    • 343,417 wong
  • Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

  • My Family